Gelar Vaksin Booster untuk Sivitas Akademika

Surabaya – Dengan terus meningkatnya jumlah mengidap Covid-19 utamanya varian Omicron, yang belakangan kembali merebak. Universaitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) bersama Puskesama Jemursari Surabaya, Senin (07/020) menggelar vaksin booster yang diperuntukkan bagi sivitas akademika. Vaksin booster adalah salah satu metode yang dipilih untuk mencegah dampak buruk atau komplikasi yang disebabkan oleh Covid-19. Pemberian suntikan dosis ketiga dari vaksin Covid-19 ini diharapkan dapat mencegah lebih banyak korban jiwa.
Ketua Satgas Covid-19 Unusa, dr Muhammad Fifin Kombih mengatakan, pelaksanaan vaksin booster yang digelar kali ini dalam upaya mempermudah masyarakat klhsusnya warga Unusa dalam mendapatkan vaksin booster, selain persiapan untuk peleksanaan perkuliahan tatap muka.
“Selama ini perkuliahan tatap muka sudah dilakukan terutama bagi program studi yang menyelenggarakan prakltikum dan dilakukan dalam jumlah terbatas. Mudah-mudahan setelah booster ini Unusa dapat melaksanakan perkuliahan tatap muka untuk seluruh Prodi,” katanya.
Dijelaskannya, sebanyak 200 sivitas akademika Unusa ikut dalam kegiatan vaksin booster. Mereka terdiri dari 170-an lebih yang telah menerima vaksin pertama dan kedua dari asrtrazineca dan 40-an lebih penerima vaksin sinovac pada vaksin pertama dan kedua. “Mereka yang memperoleh astrazineca akan memperoleh vaksin booster moderna dan yang memperoleh sinovac mendapatkan booster astrazineca,” katanya.
Rektor Unusa, Prof Dr Ir Achmad Jazidie., M.Eng mengatakan, dalam rangka ikut serta memerangi penyebaran corona lebih luas, Unusa secara rutin senantiasa mengadakan pengecekan terkait dengan kondisi sivitas akademika. “Saat kami menggelar acara wisuda yang memang menghadirkan banyak wisudawan, screnning dilakukan sangat ketat, sehingga jika memang dalam pemeriksaan anti gen yang dilanjutkan dengan PCR dinyatakan positif, wisudawan diminta mengikuti rangkaian wisuda secara daring,” katanya.
Rektor berharap setelah dilaksanakan vaksinasi booster, kegiatan perkuliahan secara tatap muka bisa dilakukan. “Keinginan dosen juga mahasiswa, perkuliahan dapat segera dilakukan dengan tatap muka meski kami sudah jaub hari siap untuk menyelenggarakan perkuliahan secara daring atau online,” katanya.
Seperti diketahui, vaksin dapat membantu untuk melindungi tubuh dari virus dan bakteri yang berbahaya. Banyak orang yang berpikir jika dirinya sudah aman setelah divaksinasi, padahal hal tersebut belum pasti. Virus dapat bermutasi seiring waktu sehingga membuat vaksin yang diterima kurang efektif. Guna meningkatkan sistem imunitas tubuh, vaksin booster diperlukan.
Lalu, apa saja manfaat yang dapat diberikan oleh vaksin booster untuk penyakit Covid-19? Vaksin ini bekerja sesuai dengan namanya, yaitu untuk meningkatkan respons kekebalan tubuh terhadap patogen tertentu setelah menerima dosis vaksin awal. Pada dasarnya, ada dua skenario yang membuat seseorang membutuhkan vaksin booster untuk penyakit Covid-19, yaitu untuk memperpanjang perlindungan pasca vaksin sebagai langkah penguat dan mencegah penularan dari varian virus corona yang telah bermutasi. (Humas Unusa, 7 Februari 2022)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.